3.29.2011

Jalan : SyUkUr...

Jalan - jalan sedang kini sedang berjalan berdua, bukan lagi sendiri...

Hari ini dalam sejarah, dapat juga siapkan dan hantar tugasan kedua terakhir.

Tapi assignment memang mencabar. Kalau aku ngadu kat mak aku, dengan selamba mak aku akan jawab..

"Ala..kerja apa yang namanya kerja semua penat.."

Kesediaan kita untuk bekerja dan melakukan kerja itu satu ibadah. Bagaimana untuk bekerja dan beribadah pada masa yang sama ?

 Mulakan semua tugasan dan kerja kita dengan niat. Nawaitu itu penting, ia umpama kunci kepada enjin untuk kereta bergerak. Niatkan hati kerana Allah S.W.T. Sebaiknya ucapkan dengan jelas dan dengan penuh keazaman serta usaha dan tawakal yang sepatutnya.

Umpamanya, jika kita ke kelas atau ke tempat kerja niatkan lah dalam hati atau secara lisan

"Sahaja aku pergi kerja/kelas kerana Allah Taala"..Mudah kan ???

Mudah-mudahan diberkati setiap langkah dan perjalanan yang kita lakukan pada hari itu. Insya Allah.

Kadang akan ada yang berbunyi, macam mana nak ikhlaskan hati dalam melakukan pekerjaan. Kalau masa kita kerja tu merungut dan berbunyi selalu..???

Disinilah letaknya dan peranannya seketul daging yang benar-benar memberi kesan kepada diri manusia. Hati kita, saya sahabat dan semua orang yang ada diluar sana, didiklah hati untuk menerima dan menghadapi segala ujian yang mendatang. Memang kita manusia ini selalu menghadapi masalah, tak kira secara jasmani dan rohani ia akan ada masalah.

Selalu aku terfikir, jika aku seorang pegawai kerajaan dan bekerja dalam satu organisasi . Kerja sekadar sikit-sikit atau senang kata akan ada masa-masa kerja kita, kita melakukan kerja lain. Ada yang tugasnya untuk melakukan ini tapi dia menjadi peniaga di tempat kerja.Contoh lain ..tidur, keluar "minum air" sampai satu jam atau lebih. Sedangkan kita sedang bertugas ?

Macam mana hukumnya kita mengambil gaji penuh setiap bulan ? Sedangkan kita tidak melakukan pekerjaan dan senang kata tidak setimpal dengan kerja kita. Kalau gaji kita kurang dan turun kita akan bising-bising. Bila naik kita suka, tapi tidak lama akan bising-bising lagi. Kita beri anak dan bini makan dengan wang kita.

Takut saya memikirkan perkara yang juga bakal berlaku kepada saya. Lupa kita untuk bersyukur kerana rezeki dan nikmat yang diberikan. Kita juga sia-siakan juga bila kita rasakan yang kita sudah banyak harta banyak duit. Dikaburi dan dilitupi dengan helah duniawi semata-mata.

Murnikan harta-harta kita dengan membayar zakat dan fitrah. Itu yang wajib, selebihnya boleh juga melakukan ibadah sedekah kepada fakir dan miskin. Allah S.W.T telah janjikan, satu bahagian harta kita beri kepada orang lain, sepuluh bahagian lagi akan diberikan kepada kita. Jangan risau dan ragu. Janji itu benar dan jelas.

Semakin lama kita mendapat nikmat yang melimpah -ruah kita lupa. Jika lupa seketika dan dingatkan kembali itu maknya Allah S.W.T masih sayangkan kita. Jika terlalu lama kita leka takut-takut seperti kapal yang dilambung ombak besar ketika sedang tenang terus tenggelam. Nauzubillah..

Sedikit perkongsian ilmu, sekadar menulis untuk peringatan diri ini yang kecil lagi hamba ini...

Jalan-jalan melihat masa yang berlalu dan sedang berlalu mendewasakan kita...

3 comments:

mykhalis said...

betultue..ada cabaran kena tempuhi dengan tabh..pengalaman tue awamt bernilai


Blog terbaik

Berdosakah menonton menculik Miyabi

Ada apa dengan dara

khalis datang ziarah di sini

MoHaMaD $y@F!e said...

betul tu khalis. terima kasih sebab respond

hana said...

erm...
mulakan sesuatu pekerjaan dgn niat..
kalau niat kita baik insyaAllah mudah la keja kita..
=D

Blogger news

Blogroll